0

Teratak Kasih Publication

Read more

Sayang, Mengapa Tak Merindu… – Bab 5

PULANG dari berjoging di taman rekreasi berhampiran rumah, Tengku Kamarul lihat Ajif bermain sendirian. Hari minggu begini dia memang suka berjoging kalau tidak ke gim. “Selamat pagi Ajif.” Mesra Tengku Kamarul menyapa. “Selamat pagi uncle.” “Tak pergi ke mana-mana ke hari ni?” “Nak balik rumah atuk.” Tengku Kamarul melihat pintu rumah Raihana yang terbuka luas….

Read more

Sayang, Mengapa Tak Merindu… – Bab 4

MASIH kecoh di rumah sebelah. Sama seperti pagi sebelumnya. Tengku Kamarul dengarkan saja. Bebelan yang diulang setiap pagi. Tetap sama. Makin terhibur dia mendengarnya. Sekejap saja suara bising-bising hilang. Bermakna jiran sebelah sudah pergi. Sunyi semula hidup Tengku Kamarul. Tengku Kamarul kemaskan butang di bahagian tangan. Sudah lama dia tidak berpakaian seperti itu. Mujur dia…

Read more

Sayang, Mengapa Tak Merindu… – Bab 3

TENGKU KAMARUL selak langsir sebaik sahaja mendengar bunyi enjin kereta. Jiran sebelah sudah pulang. Entah kenapa begitu bersemangat dia menunggu jiran sebelah. “Siram semua pokok bunga mama,” arah Raihana sebaik sahaja keluar dari kereta. “Baik.” “Jangan nak curi tulang.” “Baik.” Garangnya si mama. Mak tiri ke tu? Tengku Kamarul buka pintu dan berjalan keluar. Mahu…

Read more

Sayang, Mengapa Tak Merindu… – Bab 1

MAMA ada orang pindahlah.” Kelam kabut saja Ajif beritahu Raihana. Budak lelaki yang bakal berusia enam tahun bulan depan, dari tadi menunggu di tepi pagar melihat orang melakukan kerja-kerja memindahkan barang. Suka benar dia kerana sudah sekian lama rumah sebelah tidak berpenghuni. “Jangan sibuk hal orang boleh tak?” Raihana yang baru saja selesai melakukan kerja-kerja…

Read more

Cinta Yang Dilupa – Bab 5

Aku terpegun melihat persekitaran Kafe Azli. Terlalu banyak yang berubah. Konsepnya lebih hipster kata orang. Mata aku meliar memandang sana sini. Sungguh aku bagai tidak percaya. Dulu kafe ini hanya kafe kecil ala kopitiam. Tapi tengoklah sekarang. Berbangga pula aku punya sahabat macam Azli. Yang mampu membangunkan kafe yang dulu kecil menjadi sebegini hebat. Aku…

Read more

Cinta Yang Dilupa – Bab 4

Tanganku meraba-raba tilam di sebelah. Pantas ku buka mata. Aku pandang sekeliling bilik itu. Kosong. Zarul tiada. Aku bangun duduk di birai katil. Nafas ku hela berat. Sakit. Hati aku masih sakit dengan perkhianatan Zarul bersama perempuan seksi itu. Masih terbayang ciuman rakus gadis yang tidak tahu malu itu. Tapi, mengapa sukar untuk aku hapuskan…

Read more

Cinta Yang Dilupa – Bab 3

“Sorry sayang… Hari ni kita makan Maggi lagi tau.” Zarul muncul dengan semangkuk Maggi. Aku tersenyum padanya. Mendongak memandang dia sambil bersila dia lantai flat kecil yang hanya beralaskan tikar getah menanti air tangannya itu. “Maggi pun okey. Sedap je bau. Semangkuk saja ke?” “Kita kongsi. Saya suap awak ya sayang?” Zarul duduk berhadapan denganku….

Read more

Cinta Yang Dilupa – Bab 1

“Reen. Apa cita-cita awak?” “Saya nak buka kompeni sendiri. Jadi bos. Awak?” “Saya nak jaga awak. Ikut ke mana saja awak pergi.” “Tu bukan cita-cita. Itu mengadalah!” “Saya tak kira. Di mana ada awak. Di situ cita-cita saya. Reen.” “Mengada lah awak ni Zarul.” “Saya suka tengok awak malu-malu macam ni.” “Zarul!!” Mimpi indah itu…

Showing 1–10 of 47 posts