adminTK

Takdir – Bab 5

SUWAIBAH dongak kepala memandang Salim. Sejak tadi dia hanya menundukkan kepala. Segan untuk memandang lelaki tersebut.  “Terima kasih.” Ucap Suwaibah.  Dia menuntun si ayah naik ke atas rumah. Baru satu anak tangga kaki dia mati langkah apabila satu suara menjerit kuat. Mata terpejam rapat. Suwaibah kenal suara itu, nampaknya tak perlu tunggu esok. Hari ini …

Takdir – Bab 5 Read More »

Takdir – Bab 4

Masa kini JALIL cuba mendekati Suwaibah. Sudah lama dia perhatikan gadis ini. Cantik dan sopan malah Suwaibah sangat ramah menjawab apabila bertanya. Tapi gadis ini seperti jinak-jinak merpati apabila dekat menjauh. Berapa kali sudah dia luahkan perasaan dia kepada Suwaibah namun gadis itu hanya berdiam diri saja. Usahkan angguk… geleng pun tidak, hanya senyum dan …

Takdir – Bab 4 Read More »

Takdir – Bab 3

MALIN pandang wajah Uda yang sentiasa manis. Tiga bulan bergelar suami isteri, dia bahagia. Malah bertambah bahagia dengan bakal anak yang akan menjadi penyeri rumah tangga mereka.  “Kenapa pandang Uda begitu?” Dengan malu-malu wanita itu menyorong cawan air teh kepada si suami.  “Cantik.” Puji Malin. Uda senyum. Malin memang murah dengan pujian. Setiap masa dipujinya. …

Takdir – Bab 3 Read More »

Takdir – Bab 2

MALIN duduk di tangga surau. Dia menunggu Imam Ayub selesai menunaikan solat sunat. Hajat yang dia sudah simpulkan harus disampaikan secepat yang mungkin. Risau bunga pujaan hati akan disunting orang. “Ha, Malin. Kamu buat apa tak balik lagi ni?” tegur Imam Ayub.  Dia turut melabuhkan duduk di sebelah Malin. Si lelaki bujang Kampung Pinang Sebatang …

Takdir – Bab 2 Read More »

Takdir – Bab 1

17 tahun yang lalu MALIN kayuh basikal melintasi rumah Uda. Sengaja dia pilih jalan jauh untuk balik ke rumah, walhal dia boleh saja lalu jalan yang lebih dekat. Laluan ini sudah menjadi laluan wajib setiap kali dia balik dari menoreh. Terjenguk-jenguk kepala mengintai si dara pujaan. Selalu ada saja di laman rumah menjemur kain atau …

Takdir – Bab 1 Read More »

Takdir – Prolog

NADIA berlari laju ke ladang tebu Pak Man. Kaki dia bagai tak cukup tanah dipijak. Dia mahu cepat sampai ke tempat Suwaibah. Dia risau temannya itu tidak akan sempat menghalang apa yang sedang terjadi. Atau mungkin ia memang takkan mampu terhalang kerana takdir manusia bukan di tangan manusia namun dia mahu mencuba agar dia tak …

Takdir – Prolog Read More »

Rapuh – Bab 5

HAMPIR jam dua belas tengah malam barulah Naili sampai di rumah. Tadi, segala panggilan Riftah diabaikan malah dia telah menutup telefonnya. Melihat kereta yang terletak elok di garaj, dia maklum yang Riftah sudah ada di rumah. Ingatkan suaminya itu hendak bertapa di hotel.  Langkah kaki diatur masuk ke dalam. Pintu utama ditolak. Ruang tamu yang …

Rapuh – Bab 5 Read More »

Rapuh – Bab 4

AKRAM berpaling ke arah Naili. Sudah lima minit dia memberhentikan kereta di tepi jalan. Naili yang minta dia berhenti di sini. “Tak nak saya hantar ke rumah?” tanya dia lagi.  “Takpe. Kat sini pun dah cukup Akram. Terima kasih tumpangkan saya,” balas Naili lembut. Dua jam selepas menunggu Riftah, dia memutuskan untuk mencari si suami. …

Rapuh – Bab 4 Read More »

Rapuh – Bab 3

RIFTAH tolak pintu bilik dengan berhati-hati. Bibirnya mengukir senyum nipis melihat Naili yang bergulung dalam selimut.  “Morning, sayang.” Tegur Riftah seraya melabuhkan kucupan di pipi Naili. Naili kerut kening. Dia hanya membiarkan kucupan Riftah. Tangannya meraup wajah. Seketika kemudian, barulah dia dapat cerna. Semalam semasa mencari Riftah, Akram datang menegur dan dia terjatuh semasa menuruni …

Rapuh – Bab 3 Read More »

Rapuh – Bab 2

NAILI lepaskan nafas berat. Rimas kerana hari ini dia kena bekerja. Belum siap kerja, Riftah heret dia ke sini. Sebenarnya dia sendiri sudah lupa tarikh reunion ni. Tambahan pula dia bukanlah penggemar majlis macam ni, datang sekadar menemani Riftah.  Datang majlis begini bukan untuk bertanya khabar tentang kawan-kawan, sebaliknya mereka sibuk menunjukkan kemewahan diri. Sibuk …

Rapuh – Bab 2 Read More »