0

Cinta Yang Dilupa

Read more

Cinta Yang Dilupa – Bab 6

Aku pandang wajahku di cermin. Rambutku rapi cantik-cantik. Wangian jenama Dior itu aku ambil dan sembur sedikit di pergelangan tangan. Dulu, lalu butik Dior hanya boleh pandang sebelah mata. Bukan sebab tak suka. Sebab tak mampu. Liur sahajalah yang mampu aku telan. Dan kini wangian itu yang mengharumi aku. Aku kenakan gaun  malam separas paha…

Read more

Cinta Yang Dilupa – Bab 5

Aku terpegun melihat persekitaran Kafe Azli. Terlalu banyak yang berubah. Konsepnya lebih hipster kata orang. Mata aku meliar memandang sana sini. Sungguh aku bagai tidak percaya. Dulu kafe ini hanya kafe kecil ala kopitiam. Tapi tengoklah sekarang. Berbangga pula aku punya sahabat macam Azli. Yang mampu membangunkan kafe yang dulu kecil menjadi sebegini hebat. Aku…

Read more

Cinta Yang Dilupa – Bab 4

Tanganku meraba-raba tilam di sebelah. Pantas ku buka mata. Aku pandang sekeliling bilik itu. Kosong. Zarul tiada. Aku bangun duduk di birai katil. Nafas ku hela berat. Sakit. Hati aku masih sakit dengan perkhianatan Zarul bersama perempuan seksi itu. Masih terbayang ciuman rakus gadis yang tidak tahu malu itu. Tapi, mengapa sukar untuk aku hapuskan…

Read more

Cinta Yang Dilupa – Bab 3

“Sorry sayang… Hari ni kita makan Maggi lagi tau.” Zarul muncul dengan semangkuk Maggi. Aku tersenyum padanya. Mendongak memandang dia sambil bersila dia lantai flat kecil yang hanya beralaskan tikar getah menanti air tangannya itu. “Maggi pun okey. Sedap je bau. Semangkuk saja ke?” “Kita kongsi. Saya suap awak ya sayang?” Zarul duduk berhadapan denganku….

Read more

Cinta Yang Dilupa – Bab 1

“Reen. Apa cita-cita awak?” “Saya nak buka kompeni sendiri. Jadi bos. Awak?” “Saya nak jaga awak. Ikut ke mana saja awak pergi.” “Tu bukan cita-cita. Itu mengadalah!” “Saya tak kira. Di mana ada awak. Di situ cita-cita saya. Reen.” “Mengada lah awak ni Zarul.” “Saya suka tengok awak malu-malu macam ni.” “Zarul!!” Mimpi indah itu…

Read more

Cinta Yang Dilupa – Prolog

“Kenapa kau masuk office. Bukan kau kena ke Paris?” Aku yang sedang mencari fail tersentak dengan sergahan dari Fatin itu. Entah dari mana dia muncul. “Memang lah. Aku singgah kejap. Nak ambil fail yang aku kena bentang nanti kat sana tu. Kau tau lah aku ni pelupa. Mana aku letak ntah.” Aku menggaru kepala. Serata…

Showing all 7 posts