0

Dear Dahlia

Read more

Dear Dahlia – Bab 5

MALAM sudah semakin larut. Mata Dahlia tertancap ke arah jam dinding yang tergantung di dinding bercat warna biru muda itu. Jarum jam sudah beralih ke angka 3 menandakan sudah pukul tiga pagi. Selalunya waktu-waktu begini Dahlia sudah lama lena dibuai mimpi. Keletihan sehari suntuk bekerja dibayar dengan tidur yang sempurna. Tapi malam ini matanya tak mahu terpejam walaupun dipaksa…

Read more

Dear Dahlia – Bab 4

“ADUH!” Dahlia mengaduh kecil. Disebabkan nak mengelakkan lecak di depannya tadi, Dahlia terus saja melompat tapi dia mendarat tak kena tempat. Tak semena-mena kakinya terlanggar sebiji batu yang dia terlepas pandang. Tiba-tiba dia teringat kata orang tua-tua. Kalau ada kemalangan yang terjadi tanpa diduga, maknanya ada orang sedang menyumpah kita! Meremang bulu roma Dahlia bila terbayangkan ada orang sedang…

Read more

Dear Dahlia – Bab 3

DARREN HANAFI membaca laporan di atas mejanya sambil telinganya tekun mendengar jadual kerja yang diterangkan oleh pembantu peribadinya, Maisarah. Dahinya berkerut bila membaca perenggan-perenggan yang tidak memuaskan hatinya. Fail laporan bulanan daripada wakil cawangan hotelnya di Sabah itu ditutup kasar. Sungguh dia tidak berpuas hati dengan prestasi cawangan hotel mereka di Sabah itu. “Batalkan appointment saya dengan Tan…

Read more

Dear Dahlia – Bab 2

DAHLIA meletakkan begnya di atas meja. Hujan lebat pada pagi itu menyebabkan pejabat Dahlia lenggang walaupun jarum jam sudah menunjukkan pukul 8.30 pagi. Memang semua sedia maklum jika keadaan cuaca hujan begini jalan raya di sekitar Kuala Lumpur pasti sesak dan memandangkan hampir kelima-lima orang rakan sekerjanya membawa kenderaan sendiri, memang kelewatan begini sudah dijangka. Malah majikan Dahlia, Tuan…

Read more

Dear Dahlia – Bab 1

CUACA mendung pagi itu membuatkan Dahlia mempercepatkan langkahnya ke stesen komuter. Dia mendongak memandang ke arah langit yang semakin gelap. Melihatkan awan hitam sudah mula berkumpul di kawasan itu, Dahlia memanjangkan lagi langkahnya. Nasib baik hari ini dia memakai cargo pants. Jika dia memakai baju kurung atau skirt, pasti dia tidak dapat bergerak sepantas ini. Tiba-tiba dia merasakan ada…

Read more

Dear Dahlia – Prolog 2

Dear Dahlia, Ada masanya agak sukar untuk kita melupakan sesuatu kenangan kerana ia akan sentiasa mengingatkan kita tentang sebuah kisah hebat yang tidak pernah kita terjangka akan berakhir… SEEKOR burung helang yang terbang tinggi di udara menarik perhatian seorang budak lelaki berusia 9 tahun yang sedang duduk di bawah sebuah pangkin di tepi laut. Pensel di…

Read more

Dear Dahlia – Prolog 1

Dear Dahlia… Dia dah tak ada! Selepas segala-galanya yang kita harungi, dia pergi juga akhirnya. Berbaloi ke semua ini, Dahlia? Berbaloi ke? D. “JANGAN lupa pada janji kamu.” Mendatar sahaja wanita di depannya bersuara. Namun gadis berambut ikal itu tahu, walaupun riak wajah wanita itu beku seperti tidak berperasaan, namun kata-kata yang diucapkan itu bukannya kata-kata biasa…

Showing all 7 posts