Dosa Yang Bernama Rafeah

Dosa Yang Bernama Rafeah – Bab 5

MOTOSIKAL EX5 dimatikan enjin lalu ditongkat. Kemudian dia tergesa-gesa ke tebing sungai. Alhamdulillah dia sendirian, disambut bunyi unggas yang terkadang terdengar, terkadang tidak. Muka diraup. Penuh kesal. Mengeluh tak sudah-sudah. Dia terbongkok-bongkok mengutip batu. Adakala tangan meramas rumput. Perlu dicari cara untuk melepaskan kemarahan. Tebing sungai itulah yang dipilih menjadi saksi. Batu dilempar ke dalam …

Dosa Yang Bernama Rafeah – Bab 5 Read More »

Dosa Yang Bernama Rafeah – Bab 2

VROOM! VROOM! Bunyi enjin  motosikal yang sangat kuat itu mengejutkan Su Timah yang santai-santai saja berjalan. “Nate beruk ni!” Hujung selendangnya melibas pemuda yang sedang bertenggek di atas motosikal berkuasa tinggi. “Bukan beruk ni tok. Aisy!” “Mu ingat aku tak nampak?” Pemuda itu tergelak. Bengkengnya Su Timah. Su Timah berang! Bertambah berang apabila melihat kaca mata Aisy yang …

Dosa Yang Bernama Rafeah – Bab 2 Read More »

Dosa Yang Bernama Rafeah – Bab 1

RAFEAH asalnya dari kampung, bukanlah dari bandar raya yang bernama Kuala Lumpur. Kuala Lumpur hanya sebuah tempat pelarian yang mengajarnya hidup jangan sesekali disia-siakan. Selagi tak mati, teruslah hidup mengikut kemahuan sendiri. Sama ada hidup bergelumang dosa ataupun berterusan membuat pahala. Jadi orang baik mahupun orang jahat. Pilihan kita. Hidup kita. Yang penting tetap hidup. Jangan mati bunuh diri. Jangan …

Dosa Yang Bernama Rafeah – Bab 1 Read More »

Dosa Yang Bernama Rafeah – Prolog 2

JUBAH mandi diikat kemas ke tubuh. Rafeah merapat ke tingkap yang tertutup rapat. Langsir diselak. Malam kelam. Dia menjenguk ke bawah. Kelihatan beberapa buah kereta di jalanan. Berada di tingkat 13 sebuah hotel bertaraf 4 bintang membuatkan banyak pemandangan kota mampu tersaji dek mata hitamnya. Di mana Kuala Lumpur Convention Centre, KLCC? Bangunan yang begitu sinonim dengan bandar raya Kuala …

Dosa Yang Bernama Rafeah – Prolog 2 Read More »

Dosa Yang Bernama Rafeah – Prolog 1

“JAGA diri adik baik-baik.” Amsyar elus kepala adik bongsunya. “Jangan suka menangis sorang-sorang.” “Kalau tak menangis sorang-sorang, habis tu nak ajak sapa lagi menangis dengan Feya? Mak? Pak? Orked?” Amsyar senyum segaris. Dia nampak bibir adiknya yang tercebik-cebik. Nak menangislah tu! “Maksud abang long kalau ada masalah jangan simpan sendiri. Terutamanya masalah pelajaran. Adik boleh tanya kak ngah.” Amsyar tarik …

Dosa Yang Bernama Rafeah – Prolog 1 Read More »