0

Saat Gerimis Mengintai Rasa

Read more

Saat Gerimis Mengintai Rasa – Bab 1

NASKHAH Yasin dipeluk ke dada. Dengan jiwa yang cuba dipujuk untuk reda dengan ketentuan Yang Maha Agung, keranda yang berisikan jasad walinya dihantar dengan pandangan penuh sedih. Derai air mata usah ditanya. Tak henti mengalir menyentuh pipi merahnya. Sesekali ada tangan mengurut lembut di bahu. Adelia hampir terkulai ke tanah saat dikhabarkan abahnya, Pak Halim…

Read more

Saat Gerimis Mengintai Rasa – Bab 5

CINTA dan kasihnya pada Hanafi terlalu tulus. Dibaja, disiram, dibelai sebaik mungkin untuk kebahagiaan yang sama-sama diimpikan. Malangnya kesemua rasa yang dinikmati itu dihancurkan dengan sebuah kecurangan yang diukir oleh Hanafi sendiri. Kesilapan? Layak lagikah perangai Hanafi itu ditafsirkan sebagai sebuah kesilapan? Lelaki itu bijak. Profesionnya sangat hebat! Nilai agama dalam kehidupan memang tebal. Umurnya…

Read more

Saat Gerimis Mengintai Rasa – Bab 4

TUAN WAHID tiba di teratak keluarga Anissa sebaik saja Mak Juriah khabarkan yang anaknya sudah seminggu bernikah di luar negara. Lelaki itu tak datang sendiri. Quds menemaninya. Quds, satu-satunya anak yang dia ada bersama Puan Syakilla dan pewaris tunggal harta dan empayar perniagaannya. Quds sengaja ambil angin di beranda luar. Malas untuk menghadap drama anak-beranak…

Read more

Saat Gerimis Mengintai Rasa – Bab 2

HANAFI dan Anissa duduk bertentangan mata. Hati si dara betul-betul tak keruan dengan keadaan sekarang. Terasa ombak keruh bakal menghempas hidupnya tak lama lagi. “Abang kena bertanggungjawab. Anak ni anak abang!” “Anissa, abang dah bernikah. Macam mana…” “Masa benda terkutuk ni jadi antara kita, abang tak fikir pula diri tu dah berpunya? Tak teringat pula…

Showing all 5 posts