0

Telah Aku Cinta

Read more

Telah Aku Cinta – Bab 5

~ Bila hati disuruh memilih, antara cinta dan juga nyawa ~ “KISS me first.” Syarat yang diberikan Adrian sebelum mereka memulakan perbincangan. “Janji kiss je?” “Dah tak percayakan I ke?” Tasneem terpaksa akur dengan permintaan Adrian. Mereka hampir terbabas dan Tasneem melupakan niatnya kerana tangan Adrian yang tak boleh diam. “You dah janji!” Tasneem merajuk. “You…

Read more

Telah Aku Cinta – Bab 4

~ Kalau cinta katakan cinta, kalau benci lepaskan aku ~ DIA bukan bosan menunggu. Namun dia perlukan kepastian. Sudah sebulan dia menunggu. Daripada tiada ikatan batin dengan janin dalam rahimnya, kini dia mula terasa sayang. Ada keinginan untuk membelai bayi mereka yang bakal lahir dengan tangan sendiri. Ada keinginan untuk menjadi ibu yang sebenar walaupun dia langsung…

Read more

Telah Aku Cinta – Bab 3

~ Biar hati telah meremuk, menyerah bukanlah aku ~ TASNEEM keluar juga hari ini. Dia rimas memerap di dalam kondominium milik Adrian. Tanpa pengetahuan Adrian dia pergi ke sebuah pusat beli belah terkemuka. Bukannya dia ingin  membeli belah. Niatnya hanya ingin mencari buah naga. Tiba-tiba saja dia terlalu inginkan buah naga. Kecur air liurnya dengan hanya membayangkan…

Read more

Telah Aku Cinta – Bab 2

~ Kala hati terlalu cinta, jiwa dan raga aku serahkan ~ TASNEEM bertongkat tangan di singki bilik air. Lembik seluruh anggota tubuhnya. Termasuk kali ini sudah lebih lima kali dia muntah. Minum air kosong pun dia boleh muntah. Inikan pula jika dia makan makanan berat. Beberapa ketika sebelum dia muntah dia cuba mengambil sekeping roti untuk mengalas perut….

Read more

Telah Aku Cinta – Bab 1

~ Kerana sayang kujadi gila ~   NOMBOR telefon Suzana didail. Sekali dicuba tidak diangkat. Dia mencuba lagi. “Manalah Su ni!” Tangannya mendail kasar. Mulai berasa marah kerana panggilannya tak bersambut. “Helo!” Ucapnya kasar setelah panggilan tersambung. “Dah kenapa kau tengking aku?” Suara Suzana tak kurang tinggi. Sakit telinga dijerkah Bariq. Telefon orang terus marah-marah, makan…

Read more

Telah Aku Cinta – Prolog

~ Bukti dan cinta, cinta dan nafsu, mana yang dulu? ~ AIR LIUR diteguk. Panas dingin tubuhnya. Belakang tubuh yang sedang bergerak lincah dipandang penuh bernafsu. Rakus kornea matanya menjamah setiap inci tubuh Tasneem. Saat itu dia merasakan tubuh gadis remaja itu perlu ditakluki. Secara rela atau dipaksa, dia tak peduli. Hal itu diketepikan demi mencapai matlamat. “Tasneem,”…

Showing all 6 posts