Risik Pada Hati – Bab 1

SEDIH betul hidup kau ni, kan? Macam tak boleh terima kenyataan. Tak payahlah cakap nak usaha macam-macam. Bukan setahun dua kau kahwin dengan Abang Adam. Kalau nak mengandung, dah lama kau mengandung. Memang dah terbukti kau memang tak mampu nak mengandung. Tapi, masih tak boleh terima kenyataan, kan?”

“Kau lagi tak boleh terima kenyataan, kan? Dah bertahun-tahun Abang Adam tu hidup bahagia dengan aku, masih juga kau tak boleh terima kenyataan yang Abang Adam tak pernah simpan perasaan pun pada kau.”

“Amboi… bukan main confident kau punya ayat, kan? Well… cinta kan boleh disemai. Kau kena ingat satu benda tu. Aku ulang ya. Cinta boleh disemai. Kalau kau tak mampu menyemai benih Abang Adam dalam rahim kau, kau kena ingat, aku mampu menyemai benih cinta aku kat hati Abang Adam nanti. Jadi, jangan over confident sangat ya.”

Perlahan dia menyentuh perutnya yang rata. Adam tidak pernah persoalkan tentang keadaannya itu. Ibu bapa Adam juga tidak pernah persoalkan. Tetapi, hatinya gusar. Jiwanya resah hanya kerana perut ratanya ini. Kalau dulu, rasa gusarnya itu hanyalah seperti hembusan angin petang yang menyapa.

Tetapi kini, gusarnya sudah menjadi seperti pusaran taufan yang membolak-balikkan seluruh perasaan dan seluruh susun atur hidupnya yang selama ini sangat membahagiakannya. Kata-kata Erra bagaikan torehan dalam yang merobek teruk hatinya. Dalam usaha untuk tidak mengambil peduli setiap kata-kata gadis itu dia tetap tewas.

Hembusan nafas di telinga menyedarkannya. Tawa rendah Adam menyapa telinga. Dia berpaling. Memandang wajah Adam yang sentiasa gembira.

“Kenapa ni? Gosok-gosok perut. Lapar lagi?”

Hayfa mengerling. Adam tersenyum.

“Ayfa bencilah…” Bersama wajah kelat dia mula merungut.

Mendengar rungutan itu senyum Adam semakin lebar. Riak wajah Hayfa bagai menceritakan segala yang tersimpan di hati wanita itu. Perlahan dia melabuhkan punggung di sisi Hayfa.

“Benci abang? Sampai hati.”

Hayfa mengerling. Perlahan dada Adam disiku. Adam memang sengaja mengusiknya dan dia pula langsung tidak terusik. Adam berpura-pura tidak faham akan luahannya.

“Kenapa dalam ramai-ramai sepupu abang, hanya dia seorang je yang rajin sangat jadi tetamu rumah ni? Dan, kenapa dia jadi tetamu rumah ni hanya bila kita balik ke sini?”

“Nak abang siasatlah ni?”

Kerlingan Hayfa sudah bertukar menjadi satu jelingan tajam.

“Abang suka main-main macam ni.”

Keluhan kecewa itu membuat senyum Adam pudar perlahan-lahan. Wajah isterinya ditatap dalam-dalam. Bukan dia tidak faham akan apa yang Hayfa rasa. Tetapi, dia cuba alihkan perhatian Hayfa daripada terus memikirkan hal-hal yang hanya akan mengeruhkan lagi emosi isterinya itu. Jemari Hayfa disentuh. Dielus lembut sebelum dibawa ke bibir.

“Psstt…”

Hayfa menoleh mendengar panggilan separuh berbisik itu. Berlaga pandang dengan renungan Adam yang sentiasa membahagiakannya.

“I love you.”

Spontan bisikan itu menjemput senyum di bibir Hayfa. Adam akan sentiasa menjadi seorang Adam. Adam yang tidak pernah gagal membuat hatinya berbunga-bunga.

“Abang cintakan Ayfa. Bermakna abang cintakan wajah Ayfa yang sentiasa cantik ini. Abang cintakan Ayfa yang tinggi lampai ini. Abang cintakan Ayfa yang hidung tak berapa nak mancung ini. Abang cintakan Ayfa yang bila marah, nampak garang sangat ni.”

Hayfa mengerutkan kening sambil menampar perlahan lengan suaminya.

“Abang nak cakap hidung Ayfa penyet macam ayam penyet? Nak cakap muka Ayfa ni garang?”

Adam menjongket bahu.

“Ya… mungkin tak terlalu sempurna. Tapi sebab itu sebahagian daripada Ayfa, abang tetap sangat cintakan semua tu…”

Hayfa tersenyum nipis. Mula memahami maksud yang cuba Adam sampaikan.

“Ayfa yang tak mampu mengandung ni pun satu lagi hal yang tak sempurna kan? Dan abang tetap cintakan Ayfa.”

Adam mengelus lembut jemari isterinya.

“Abang dan Ayfa sama-sama tahu hakikatnya. Hakikatnya, kita belum ada anak bukan sebab Ayfa atau abang yang tak sempurna. Sebabnya kita belum ada rezeki.”

“Tapi, dia orang…”

Adam menggeleng perlahan.

“Buat apa kita nak jelaskan apa-apa pada orang yang tak akan terima apa pun penjelasan kita? Mereka seronok menilai. Biarkan mereka. Kalau kita lawan pun, kita tak akan menang. Sebab, mereka hanya dengar apa yang mereka nak dengar saja. Tak guna kita jelaskan apa-apa pun.”

Hayfa diam. Kata-kata Adam selalunya akan membuat dia berasa lebih tenang. Membuat dia berfikir semula dengan lebih terbuka. Tetapi selalunya, nasihat itu tidak akan kekal melekat di hatinya. Apabila hati disakiti lagi, dia akan menjadi sedih dan kecewa lagi.

“Entahlah, bang. Ayfa sakit hati. Sampai hati Erra cakap macam tu.”

“Erra cakap apa? Cuba beritahu abang.”

Hayfa mengeluh perlahan. Lama memandang wajah Adam. Akhirnya dia menggeleng perlahan. Tidak ada gunanya bercakap tentang apa yang diperkatakan oleh Erra. Terang-terang Erra memang sengaja mahu menyakitkan hatinya. Tidak ada kebaikan untuk dia ulas semula kata-kata jahat Erra.

“Tak pentinglah. Ulang balik pun buat sakit hati sendiri je. Lupakanlah.”

“Betul ke boleh lupa ni?”

Hayfa melarik senyum.

“Bila abang pujuk macam ni cakap-cakap Erra tadi dah hilang entah ke mana.” Soalan Adam dijawab bersama senyum yang meleret.

Adam turut sama tersenyum. Lega melihat senyum Hayfa.

“Come here, sayang.” Rendah suaranya sambil perlahan menarik tubuh Hayfa rapat padanya.

Hayfa akur sambil tersenyum manis. Rela dirangkul mesra oleh suami sendiri. Saat Adam rendahkan wajah dia menjauh sambil menggeleng. Adam mengangkat kening.

“Kita kat rumah abah ni, bang. And… kita kat luar. Bukan dalam bilik.”

“Kita kat atas bukan kat bawah. Siapa yang nak naik ke sini?” Adam memberi hujah bersama senyum yang penuh makna.

Wajahnya semakin dekat dan sekali lagi Hayfa menggeleng. Adam mengeluh perlahan. Hayfa menyentuh wajah yang nampak geram padanya itu. Merenung sepasang mata Adam yang membawa seribu maksud.

“Masuk bilik, jom?” Ajaknya bersama riak nakal. Riak yang menjemput tawa nakal Adam.

Sekelip mata Adam mencempung dirinya. Dia menjerit kecil sambil ketawa. Namun sebaik berpaling senyumnya mati. Langkah Adam juga mati. Terkejut melihat susuk yang jadi pemerhati.

“Abang buat apa ni?”

“Erra yang buat apa kat sini?”

“Hah? Ermm… Erra nak balik dah. Ingat naik nak cakap dengan abang, Erra nak balik dulu.”

“Oh… okey.”

Pendek jawapan Adam dan Adam berlalu dengan selamba. Hayfa yang terkedu dengan kehadiran gadis itu hanya diam memeluk leher Adam. Tersedar yang dia masih didukung segera dia berusaha untuk turun.

“Shhh… duduk diam-diam. Ayfa janji apa tadi?”

Hayfa terkebil-kebil. Tidak percaya sebenarnya. Adam menjadi selamba sebegitu di hadapan Erra.

“Erra pandang…” dia berbisik perlahan apabila menyedari Erra masih tegak berdiri di tepi tangga. Adam menoleh.

“Ni… arah bilik abang. Pintu besar kat bawah.”

Hayfa jegilkan mata. Pantas daripada wajah Adam, pandangannya lari ke arah Erra. Amat jelas wajah Erra berubah. Saat Adam menolak daun pintu dengan belakang bahunya dia sempat sekali lagi mencari kelibat Erra.

Gadis itu masih tegak berdiri sambil tangannya jelas kuat mencengkam pagar tangga. Entah kenapa, melihat wajah Erra yang jelas sangat bengang dia lemparkan sekuntum senyum yang sangat lebar.

Pautan di leher Adam dieratkan sambil mata tidak beralih dari wajah gadis itu. Belum sempat Adam membawanya masuk ke bilik Erra sudah menghentak kaki. Melangkah kasar menuruni tangga.

Hayfa mencemik. Terus tersenyum sambil melentokkan kepala ke bahu Adam.

“Sepupu abang cemburu teruk.”

“Ayfa fikir abang ada masa untuk pening kepala fikirkan semua tu?”

Hayfa tergelak. Kelakar mendengar jawapan selamba Adam yang sudah seperti iklan ubat sakit kepala.


PROLOG • BAB 1  BAB 2  BAB 3  BAB 4  BAB 5  BAB 6


BELI NOVEL RISIK PADA HATI (PENULIS: HANNI RAMSUL)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *