0

Risik Pada Hati – Bab 3

NASIHAT suci murni daripada aku kau buat pekak dahlah. Tak usah layan. Betul cakap Adam. Buat apa layan benda yang menyakitkan hati kita? Lebih baik kau layan Adam elok-elok. Biar Adam berganda-ganda sayangkan kau. Tapi… haaa ada tapinya. Tapi kalau agak-agak dah melampau sangat, kau lawan baliklah.”

Hayfa hanya tersenyum. Temannya yang seorang ini kalau sudah mula buka mulut memang panjang lebar nasihatnya.

“Aku cakap betul. Lawan. Biar dia tahu kau ni, bukannya tak boleh lawan dia. Biar dia serik.”

“Nasihat kau ni kalau tak ekstrem memang tak sah kan? Tak adalah…aku cuma tak faham. Aku kahwin dengan Adam tu dah nak masuk lapan tahun. Lapan tahun itulah dia meroyan tak sudah dengan aku. Dia anggap aku ni macam musuh dia. Masa awal-awal kahwin dengan Adam, aku cuba berbaik dengan dia. Tapi kau tahu apa dia cakap?”

“Apa?”

“Aku ingat betul ayat dia. ‘Ayfa, terus-teranglah. Aku tak minat nak baik dengan kau. Kau dah rampas Abang Adam daripada aku. Kau, musuh aku sampai aku dapat balik Abang Adam’. Kau fikir apa aku rasa bila dengar dia cakap macam tu? Jodoh tu kan kerja ALLAH. Terima je lah dah itu jodoh aku. Tapi tak. Dia terus buat hal dengan aku. Dia dengan mak dia samalah perangainya tu.”

Suhara tergelak kecil.

“Orang perempuan ni macam-macam ragam kan? Tapi ragam sepupu Adam tu memang ragam nak makan penampar. Jangan bagi muka sangatlah kalau dah terang-terang dia memang simpan niat nak himpit suami kau. Lagilah dalam keadaan kau belum ada rezeki nak mengandung ni.”

Hayfa tersenyum hambar. Mengiakan setiap yang keluar daripada mulut Suhara. Kalau diikutkan rasa hati, sikap Erra memang sangat mendera jiwanya. Itu belum lagi mak ngah, ibu saudara Adam. Ibu kepada Erra. Sebenarnya kalau difikirkan yang paling teruk mempertikaikan keadaan dirinya adalah Erra dan ibunya.

Dicanangkan bermacam versi cerita kepada jiran tetangga. Dan, oleh kerana ibu Adam sangat bermasyarakat orangnya maka setiap mulut orang sekeliling terasa sangat dekat di telinganya. Setiap kali ibu mentuanya mengadakan majlis itulah bahan yang menjadi topik wajib. Begitu juga setiap kali dia menemani ibu mentuanya itu bertandang ke majlis jiran-jiran. Jadi, kalau dapat dibuat satu kesimpulan punca dirinya diasak dengan pelbagai soalan dan andaian yang membuat dia makan hati, adalah ibu Erra dan Erra.

“Hey! Berangan pula.” Sergahan perlahan daripada Suhara membuat dia tersentak.

“Berangan apa? Berperang dengan sepupu Adam?”

Hayfa ketawa bersama dahi yang berkerut.

“Mengarutlah. Ada faedah kalau berperang? Suka hati dialah.”

Suhara mencemik.

“Suka hati dialah… tapi hari-hari kau yang duk makan hati. Lepas tu aku yang kena dengar luahan kau. Dah jadi satu kerja pula aku nak jadi tukang dengar cerita penglipur-lara kau.”

Hayfa menarik muka.

“Tak ikhlaslah dengar luahan aku ni?”

Riuh tawa Suhara melihat wajah Hayfa yang nampak tersinggung.

“Aku geramlah. Kau tu tahu marah… tapi tak pernah nak ajar sikit orang macam sepupu Adam tu.”

“Eh, aku ada ajar dialah. Bukan aku biar je dia duk kutuk-kutuk aku.”

“Hurmmm…. Ya sangatlah tu. Kalau kena cara ajarnya dah lama perempuan tu serik. Tapi aku tengok macam makin besar kepala je. Lagi satu kau tak cerita kat Adam ke? Biar Adam ajar sikit perempuan tu.”

“Adam? Adam tu bukan senang nak melenting. Lagi-lagi Erra tu saudara dia. Adam tu jenis yang utamakan hubungan kekeluargaan. Jenis yang jaga hubungan. Memang susahlah sikit nak tengok dia marah. Tapi dia ada juga berkias. Cuma dua orang makhluk itu sangatlah tak faham kias-kias suami aku tu.”

“Bukan tak faham. Buat-buat tak faham. Orang macam tu mana boleh main kias-kias. Bagi terus je. Senang.”

Panjang keluhan Hayfa sambil menggaru kepala.

“Susah, Ara. Kita fikirkan hubungan saudara. Kalau boleh tak naklah sampai bermusuhan. Tapi, itulah… kadang-kadang orang ni tak fikir macam yang kita fikir.”

“Baik tak ada saudara kalau ada jenis yang mulut puaka macam tu. Mulut puaka hati jembalang.”

Terhambur gelak Hayfa mendengar balasan penuh emosi itu.

“Amboi, kau emosi sangat ni. Sabarlah. Jangan ikut perasaan sangat.”

Suhara membuang pandang.

“Aku tak bolehlah. Bab duk sibuk bila kau nak pregnant tu dah satu hal yang menyakitkan hati aku. Tapi yang lagi menyakitkan hati aku tu…bab nak menyendeng dengan laki orang tu. Ya ALLAH, sabarnya kau Ayfa. Kalau akulah…”

“Ya… aku tahu. Kalau kau, mesti dah hancur gunung ganang kau amuk. Sabar sikit. Jangan ikut perasaan sangat.” Hayfa cuba berlawak apabila emosi Suhara semakin memuncak.

Memanglah sejak dulu temannya itu sangat pantang dengan perempuan yang suka mengejar suami orang.

Mendengar usikan itu Suhara hanya ketawa kecil.

“Aku geramlah. Tak boleh hadam. Kau pun janganlah lembik sangat. Lawan sampai orang tu terduduk barulah dia tahu gerun. Tak ada lagi nak menyibuk hal kau… tak ada lagi nak simpan angan-angan nak rampas suami kau.”

Hayfa larik senyum. Nasihat Suhara kadang-kadang kedengaran melampau. Tetapi itulah cara dia redakan hati yang membengkak menahan sakit. Bercerita dengan Suhara dapat membuat dia lebih lega.

“Terima kasih untuk nasihatnya, ya.”

Suhara membuat muka. Hayfa tersenyum.

“Kau dengar luahan aku ni pun dah cukup. Dah lega rasanya. Simpan sorang ni kadang-kadang sendat dada aku. Nak cerita kat keluarga aku selalu pun nanti takut lain macam pula hubungan keluarga aku dengan keluarga Adam.”

“Pasal dia cakap nak tayang anak dia dengan Adam kat kau tu ada kau cakap dengan Adam tak?”

Hayfa menggeleng.

“Tak ada faedah nak cerita pun. Lantak dialah.

Biarlah dia dengan cita-cita dia. Untuk aku cukuplah aku selalu berdoa jodoh aku dan Adam berpanjangan dan tak akan ada yang cuba rosakkan hubungan kami.”

“Betullah tu. Berdoa itu yang paling baik. Mohon pada TUHAN. Tapi usaha pun kena ada. Dah nampak ancaman tu kau kenalah berjaga-jaga.”

“Insya-ALLAH.”

Suhara diam sejenak. Memandang sahaja wajah Hayfa yang nampak tenang.

“Kau kawan baik aku. Aku tak nak hidup kau kucar-kacir nanti.” Nada suaranya sudah sedikit kendur.

Senyum. Hayfa mengukir senyum mendengar kata-kata temannya itu.

“Terima kasih. Aku tahu kau kawan aku yang baik.”

“Betul. Tapi sampai sini je lah aku mampu jadi kawan baik, kut.”

Hayfa tayang muka hairan.

“Tu… hero kau dah datang.”

Segera Hayfa berpaling. Tersenyum panjang melihat Adam yang sedang menghala ke arahnya.

“Kau memang kan. Ajak aku keluar. Tapi rupa-rupanya dah janji nak dating dengan Adam. Baik aku terus balik rumah je tadi.”

Hayfa kembali mencari wajah Suhara.

“Taklah. Kebetulan Adam ada hal kat sini kut.”

“Mengumpat…” Sapaan itu mengalih sekali lagi pandangan Hayfa. Kali ini ke wajah Adam yang ceria.

“Abang buat apa kat sini?”

“Ganggu date Ayfa dengan bff ni.” Selamba Adam mengambil tempat di sisi Hayfa.

“Haa… kan aku dah cakap. Ni kiranya nak halau akulah ni?”

Adam ketawa.

“Lepaklah. Aku belanja.”

Suhara mengangkat kening.

“Ayat tu aku suka. Aku nak menu yang paling mahal.”

Hayfa tersenyum. Lebih lebar senyumnya apabila sebaik sahaja elok duduk di sebelahnya terus saja Adam menarik jemarinya ke genggaman. Itu satu kebiasaan yang barangkali tidak boleh Adam tinggalkan. Kebiasaan yang membuat dia sentiasa berasa istimewa di hati Adam.

“Nak makan apa?”

Lembut suara Adam bertanya bersama renungan redupnya. Dia tersenyum lagi. Inilah bahagianya. Kalau tidak makan pun dia yakin dia tidak akan berasa lapar selagi renungan seindah itu menjadi miliknya. Selagi renungan yang sarat dengan cinta itu tetap mampu menggetar perasaannya.


PROLOG • BAB 1  BAB 2  BAB 3  BAB 4  BAB 5  BAB 6


BELI NOVEL RISIK PADA HATI (PENULIS: HANNI RAMSUL)

  • Share post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *